Sunday, 23 September 2012

Takdir Yang Tertulis Buat Kita (Part 10)



Sampai sahaja di rumah, tanpa mempedulikan dirinya yang masih lengkap berpakaian sekolah Zarina menghempaskan tubuhnya di atas katil Queen yang empuk miliknya.
        Handphone di sisi katil berbunyi. Tidak kelihatan nama yang tertera. Bermakna…..ehh kalau aku tak ada save nombor tu that means? Stranger? Siapalah yang call ni.. Ditekan button answer.
        Tanpa ucapan salam Zarina dimaki oleh pemilik nombor berkenaan, “Heii betina sundal…!! Kau ni dah desperate sangat ke nak pakwe sampai pakwe orang pun kau nak kebas!! Entah-entah laki orang pun kau nak kebas…pompuan apa kau ni…cermin la diri tu…ikutkan hati nak je aku lempang kau sekarang..! “, marah pemilik nobor berkenaan.
        “Eh kau siapa nak marah aku haa? Salah orang ni..”, balas Zarina.
        “Hello cik Zarina oiii…takkan la aku tak kenal betina yang dah rampas pakwe aku!! “ kata pemilik nombor berkenaan lagi.
        Ligat sahaja otak Zarina cuba mengenal pasti siapakah pemilik nombor yang tidak diundang itu. Jangtungnya seakan-akan berhenti berdegup.  Hanya satu nama sahaja yang bermain-main di fikirannya. Iqa. Tanpa diduga air matanya menitis. Cuba ditahan. “Ni Iqa ke?”, dalam sedu Zarina membalas.
        “Aku la Iqa…siapala lagi..kenapa? Terkejut? Ke Haikal tak bagitahu kau aku ni makwe dia? Hahaha! Sahla kau kena tipu hidup-hidup dengan Haikal…kau dengar sini pompuan…aku makwe dia…dan aku takkan benarkan kau ataupun siapa pun rampas dia dari aku..kau ingat tu!!! “, tengking Zarina. Talian dimatikan.
        Semakin deras air mata mengalir. Terasa amat perit sakit pilu di dada. Seperti hatinya ditoreh dengan pisau belati. Sakit! Kenapa mesti Haikal buat aku macam ni. Kenapa! Kenapa aku bodoh sangat!!!!

 STICKY NOTE : BISA SUNGGUH LUKA INI WALAU TAK BERDARAH...

WRITTEN BY,

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Cool Red Outer Glow Pointer